Artikel & Event

Efek Covid-19 Pada Toko-Toko Ritel

Efek Covid-19 Pada Toko-Toko Ritel

07 Jun 2021

Sementara beberapa toko terpaksa menutup pintu sepenuhnya di tengah pandemi baru-baru ini, toko lain yang dianggap penting seperti toko makanan dan toko farmasi tetap buka sepanjang waktu - meskipun dengan perubahan tempat untuk memberikan tindakan pencegahan terhadap risiko infeksi. .

 

Toko fisik yang terpaksa ditutup telah memigrasikan aktivitas penjualan mereka selama karantina ke penjualan online. Sementara e-commerce telah meningkat selama pandemi, itu tidak serta merta menggantikan eksistensi toko ritel yang merupakan Raja dan di sini. Belanja fisik masih disukai oleh pelanggan yang luas dan sangat menutupi penjualan yang dilakukan secara online.

 

Pengendalian Infeksi Terhadap Statistik Ritel

Ritel fisik adalah pasar senilai $ 4,4 triliun, menetapkan perdagangan fisik sebagai 75-89% industri ritel. Sementara dunia e-commerce tumbuh setiap tahun, proporsi nilai belanja di toko online masih jauh lebih rendah dibandingkan toko fisik.

 

Pelanggan menghabiskan lebih banyak waktu mereka di toko fisik daripada saat berbelanja di toko online. Meskipun mereka menghabiskan lebih banyak waktu di toko, mereka akan lebih jarang menyimpan setelah virus corona. Kunjungan pelanggan ke toko fisik turun dibandingkan sebelum pandemi, dan ketenangan pikiran pelanggan perlu dibangun kembali untuk mendapatkan kembali aktivitas industri ritel sebelum virus korona.

 

Ada sejumlah cara yang dapat dilakukan untuk hal ini, dengan langkah-langkah pengendalian infeksi spesialis dan teknologi yang diterapkan karena semakin banyak bisnis mulai membuka pintunya. Rebound penjualan ritel diperkirakan akan memakan waktu, karena pakar industri mengungkapkan bahwa kesehatan dan keselamatan akan menjadi masalah strategis utama hingga setidaknya tahun 2022. Pengalaman di toko pelanggan kemudian akan menggantikan kesehatan dan keselamatan sebagai fokus utama mulai tahun 2022 dan seterusnya.

 

Online Dan Offline

Tingkat pembelian online telah tumbuh secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir - ditambah lagi dengan tindakan penguncian di seluruh Dunia. E-niaga kini menjadi sangat diperlukan sehingga semua pengecer harus memiliki situs web e-niaga agar tetap relevan dan bersaing dalam industri ritel, karena diperkirakan bahwa tingkat pembelian online akan melebihi 10% pasar pada 2022.

 

Kepercayaan Pelanggan

Sebuah penelitian telah menunjukkan bahwa pelanggan mempercayai sebagian besar toko yang tetap buka selama penutupan, misalnya toko makanan penting, apotek, dll. Sebagai hasilnya, meskipun toko-toko penting ini telah diberikan langkah awal dalam langkah-langkah strategi pengendalian infeksi, mereka juga menahan pelanggan. kepercayaan diri sebagai pemasok lama rumah tangga dan produk penting mereka.

 

Baik tutup atau buka selama penguncian, pengecer sekarang harus memastikan mereka memiliki tindakan pencegahan infeksi yang sesuai saat pelanggan mulai berbelanja lebih banyak setelah penguncian dan membelanjakan uang mereka lagi karena pemerintah nasional berupaya memulai kembali ekonomi. Seperti banyak industri lain sebelum Covid-19, belanja telah berubah; langkah-langkah kesehatan, keselamatan dan keamanan yang saat ini sedang dipertimbangkan dan diadopsi akan membuat perbedaan antara sebuah toko dan pengalaman berbelanja yang aman untuk mempengaruhi kepercayaan pelanggan.

Source : www.gunneboentrancecontrol.com